Pengukuran Kinerja Perusahaan Berbasis Balanced Scorecard

[S032-167-1008]

WAKTU
Tuesday – Wednesday | 26 – 27 Oct, 2010

TEMPAT
MUC Learning Center, Epicentrum Walk, Jakarta

INVESTASI
Rp. 3.500.000
+ Discount 10% untuk 3 orang Peserta dari Perusahaan yang Sama
+ Discount 10% Untuk Klien MUC ; Peserta ke 3 dari perusahaan yang sama
+ Discount 50% bagi Peserta ke 4 dari Satu Perusahaan yang Sama
+ Exclusive Note Book Bag

INSTRUKTUR

* HARIJI NOENSIE, MBA, CMC. (Certified Management Consultant) . Mr
Memiliki pengalaman yang panjang dalam memberikan konsultansi Penyusunan Rencana Stratejik Perusahaan berbasis Balance Scorecard, Enterprise Risk Management (ERM) dan Enterprise Change Management (ECM). Dalam proses penyusunan Balance Scorecard difokuskan pada perspektif Learning and Growth serta Internal Process. Memperoleh pendidikan manajemen dari : o Institut Pengembangan Manajemen Indonesia (IPMI) Jakarta, o Columbia University, New York, USA, o National Training Laboratories for Applied Behavioral Sciences o Maryland, USA o Institute of Management Consultants, New York, USA Profesi sebagai konsultan manajemen dan trainer/fasilitator telah ditekuni selama lebih dari 20 tahun. Memberikan seminar dan workshop baik di dalam maupun luar negeri dengan menggunakan bahasa Inggris/Indonesia.

DESKRIPSI

Pengukuran kinerja merupakan hal yang esensial bagi sebuah perusahaan, dan pengukuran kinerja secara finansial saja ternyata tidak cukup mencerminkan kinerja perusahaan yang sesungguhnya. Karena itu, konsep scorecard (ukuran kinerja) lama yang hanya berdasarkan finansial mulai ditinggalkan. Muncul pemikiran baru yang dipelopori Kaplan (guru besar Ilmu Akuntansi dari Harvard Business School) dan Norton (konsultan dalam manajemen akuntansi dari Amerika) pada tahun 1992 untuk memperkenalkan konsep Balanced Scorecard sebagai suatu measurement system yang mencoba menyeimbangkan alat ukur lama yang hanya berdimensi finansial dengan dimensi baru yang bersifat non-finansial.

Pada prinsipnya, Balanced Scorecard adalah konsep yang merupakan penerjemahan strategi dan tujuan yang ingin dicapai perusahaan dalam jangka panjang, yang kemudian diukur dan dimonitor secara berkelanjutan. Balanced Scorecard telah menjadi salah satu pendekatan yang digunakan untuk mengukur kinerja perusahaan secara keseluruhan, dengan mengkombinasikan pengukuran-pengukuran tradisional yang menggunakan parameter finansial dengan pengukuran-pengukuran yang bersifat non-finansial secara seimbang, dengan menggunakan empat perspektif, yaitu : perspektif finansial, pelanggan, proses bisnis internal, dan sumber daya manusia (SDM).

Fokus dari balanced scorecard adalah untuk meningkatkan proses manajemen dalam klarifikasi dan translasi dari visi dan strategi. Selain itu juga untuk komunikasi
dan hubungan tujuan dan ukuran strategi, rencana set target dan aliansi inisiatif strategi, serta untuk mencapai dan mempelajari strategi feedback.
Sejak diperkenalkan oleh Kaplan dan Norton, balanced scorecard seakan telah menjadi keharusan bagi perusahaan untuk menerapkannya. Dan tak terhitung berapa banyak perusahaan di dunia ini yang menggunakan balanced scorecard sebagai tools untuk mengukur kinerja perusahaan. Namun, suatu kenyataan pula, dari sekian banyak perusahaan yang mengaplikasikan balanced scorecard, hanya sekitar sepuluh persen yang berhasil. Selebihnya hanya menghasilkan tumpukan dokumen. Mengapa demikian? Kuncinya ternyata pada strategy map. Perusahaan-perusahaan yang gagal dalam menjadikan balanced scorecard sebagai tools untuk meningkatkan kinerja dan tools untuk menggapai cita-cita, ternyata mereka tidak memiliki strategy map.

Dari hasil penelitian, perusahaan-perusahaan yang berhasil menggunakan alat manajemen tersebut antara lain karena adanya konsistensi dalam mensinkronkan (realigning) antara visi dan strategi serta program yang ditulis dalam Corporate Strategic Planning (Rencana Stratejik Perusahaan). Yang melandasi berhasilnya kinerja perusahaan adalah bila Board of Directors memiliki KPI (Key Performance Indicators) dan setiap Director memiliki KPI yang akan terus diturunkan ke bawah (cascading down) sampai ke tingkat Pelaksana. Sebab, tanpa KPI Board dan Directors akan sulit bagi Pelaksana untuk mencapai kinerja dan visi perusahaan.

Para Pemegang Saham perusahaan tentunya menghendaki suatu kepastian arah dan tujuan perusahaan serta pengembangannya.Mengapa kepastian arah yang akan dituju dan pengembangannya perlu disusun dan terdokumentasi?

Jawabannya ada pada Program Workshop 2 (dua) hari ini, yang akan memberikan keterampilan kepada para Peserta untuk dapat melaksanakan Pengukuran Kinerja Perusahaan berdasarkan Balanced Scorecard.

TUJUAN WORKSHOP

1. Memberikan keterampilan praktis kepada para Peserta dalam merumuskan KPI BOD, Directors, dan Managers untuk mencapai visi dan melaksanakan misi perusahaan serta fokus pada strategi.
2. Memberikan keterampilan praktis kepada para Peserta untuk melaksanakan pengukuran kinerja perusahaan berbasis balanced scorecard.

SASARAN
Setelah mengikuti Workshop ini, diharapkan para Peserta:

1. Memahami konsep dasar Balanced Scorecard sebagai management tools untuk mencapai visi , melaksanakan misi dan sasaran korporat.
2. Menyamakan persepsi seluruh jajaran di korporat sehingga setiap anggota dapat mensinkronkan langkah stratejiknya dengan fungsi – fungsi lainya dalam manajemen sehari hari.
3. Mampu membuat Key Performance Indicator untuk departemennya dan untuk dirinya sendiri.

POKOK BAHASAN
Balanced Scorecard, the history, the basic concept, what is it and what is it for ?

1. Understanding Corporate Vision and Mission
2. Financial Perspective, Customer Perspective, Internal Business Process Perspective, and Learning and Growth Process Perspective
3. Value creating processes : Operations Management Processes, Customer Management Processes, Internal Business Process and Learning and growth.
4. Intangible Assets
5. Human Resource Scorecard
6. Building strategies and Strategy Map.
7. Key performance Indicators
8. Lagging Indicator
9. Leading Indicator
10. Strategic Objectives and Exercise
11. Strategic Initiatives and Exercise
12. Action Plan

PESERTA WORKSHOP
Program Workshop ini ditujukan bagi:

1. General Manager
2. Manajer Senior
3. Manajer
4. Asisten Manajer
5. Supervisor

Include

* 1 Kali Makan Siang
* 2 Kali Coffee Break
* Diakhiri dengan buka puasa bersama bagi yang bersama
* Disediakan makan siang & coffee break bagi yang tidak berpuasa
* Makalah
* Sertifikat

INFORMASI PENDAFTARAN
– Silahkan isi form dibawah ini jika anda ingin mendaftar :

Print This Post Print This Post Email This Post Email This Post


Cara cepat dan mudah Registrasi online di Informasi seminar 21. Mencari jadwal seminar dan training atau request in-house training online.
INFOSEMINAR21 | INFOTRAINING21

Share

Comments are closed.

Post Navigation

Share